Perth Rosen

Anggota Pengawas, Perth Rosen, yang bertanggung jawab atas arahan program dan perencanaan strategis memiliki lebih dari 15 tahun pengalaman merancang dan mengimplementasikan program global dan domestik berbasis bukti untuk populasi rentan. Kekuatannya meliputi desain program, manajemen dan evaluasi, resolusi konflik dan kompetensi lintas budaya. Ms. Rosen adalah Senior Program Director Momentum Wheels for Humanity yang tinggal di Chatsworth, California, USA.

Bahrul Fu'ad ( Cak Fu )

Beliau adalah penyandang disabilitas dan pengguna kursi roda. Cak Fu Menyelesaikan pendidikan magister bantuan kemanusiaan di Universitas Groningen, Belanda, dan sekarang menyelesaikan pendidikan doktoralnya di Indonesia. Cak Fu telah bekerja untuk isu disabilitas selama lebih dari 15 tahun di Indonesia. Beliau sekarang bekerja sebagai Komisaris di KOMNAS PEREMPUAN INDONESIA (Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan). merupakan salah satu Lembaga Nasional Hak Asasi Manusia Indonesia dan juga merupakan organisasi perempuan yang mendorong pemenuhan dan pemajuan hak-hak perempuan.

Mohamad Rizal (Rizal Algamar)

Beliau memiliki pengalaman lebih dari 25 tahun dengan sektor swasta dan nirlaba terkemuka dalam pengembangan bisnis internasional, pembangunan berkelanjutan, lingkungan dan konservasi, mengelola dan mengembangkan tim yang beragam, investasi berdampak dan pengembangan kapasitas kewirausahaan untuk usaha mikro dan kecil. Rizal Algamar adalah Country Director The Nature Conservancy – Program Indonesia sejak 2012 hingga 2019 dan Ketua Dewan Pengurus Yayasan Konservasi Alam Nusantara sejak 2015 hingga 2019. Sebelumnya, beliau bekerja di Putera Sampoerna Foundation, yayasan swasta terbesar di Indonesia yang memberikan akses, dan kualitas pendidikan sebagai Ketua Kemitraan. Sebelum bergabung dengan The Conservancy, beliau adalah Senior Vice President di Bank BTPN, sebuah bank yang berfokus pada pemberdayaan pasar massal dan sebagian besar dimiliki oleh perusahaan ekuitas swasta TPG Capital yang berbasis di AS, di mana beliau merancang, mengembangkan, dan mengimplementasikan kesuksesan bank-wide. tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) terintegrasi dan program menciptakan nilai bersama (CSV) yang meningkatkan nilai bagi pelanggan dan karyawan dalam kesehatan & kesejahteraan, pengembangan kapasitas kewirausahaan dan pelatihan dengan tujuan untuk meningkatkan bisnis, mata pencaharian dan kesehatan pelanggan, sehingga menciptakan bank yang berbeda proposisi nilai. Rizal bersemangat dalam keberlanjutan yang mencakup pembangunan sosial, dampak ekonomi dan ekologi dalam skala besar melalui penciptaan nilai bersama, tanggung jawab sosial dan keberlanjutan, seimbang dengan perspektif bisnis pragmatis dan keunggulan organisasi. Di waktu senggangnya, Rizal senang berbagi pengalaman dan pemikiran pribadinya melalui blog pribadinya

William Shea

Berasal dari Australia, Will telah tinggal dan bekerja di Indonesia selama 7 tahun, memberinya wawasan kerja yang mendalam tentang konteks Indonesia untuk melengkapi pengalaman bekerja dan belajar di Australia. William telah bekerja di berbagai bidang program baik di dalam maupun di luar negeri, dengan fokus terutama pada pengembangan kapasitas staf lokal; desain, pengembangan dan implementasi sistem pemantauan dan evaluasi; mengelola staf dan tim pada berbagai proyek; dan melakukan kegiatan penulisan teknis dan kreatif yang kuat dan berkualitas tinggi. Kemampuan bahasa Indonesia tingkat tinggi William, keluwesan dan sifatnya yang mandiri, serta kenyamanannya tinggal dan bekerja dalam berbagai struktur budaya dan sosial, memastikan William adalah konsultan yang relevan dan efektif yang mampu dengan sukses melakukan berbagai proyek dalam lingkup pembangunan Indonesia. William juga Pendiri dan Direktur Satu Bumi Jaya, sebuah perusahaan konsultan Indonesia dengan fokus pada penelitian berbasis visual dan manajemen pengetahuan. Perusahaan telah melakukan berbagai proyek yang mendukung organisasi dan donor untuk mendokumentasikan dan memvisualisasikan program mereka di Indonesia

T. Maria Meiwati Widagdo, DR

Beliau menyelesaikan gelar Doktor di bidang Kedokteran di University of Melbourne, Australia. Dia telah bekerja untuk masalah disabilitas selama lebih dari 20 tahun di Indonesia. Dr. Maria pernah bekerja di Yakkum Yogyakarta sebagai Direktur Eksekutifnya. Selama masanya, ia berhasil meningkatkan program dan citra organisasi, sekarang menjadi salah satu organisasi terkemuka yang menangani masalah disabilitas. Organisasi memiliki banyak unit bisnis yang dapat membantu keuangan organisasi menjadi lebih baik. Ia sekarang bekerja sebagai Dekan Fakultas Kedokteran di sebuah Universitas Swasta di Yogyakarta

Ro'fah

Ro’fah, S.Ag, BSW, MA, Ph.D., adalah dosen dan koordinator program Magister, Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Pendidikan sarjananya ditempuh di Fakultas Syariah, IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta (1996) dan McGill University’s School of Social Work, Canada (2005), S2 dari Departemen Islamic Studies, McGill (2000) dan doktor dari School of Social Work , universitas yang sama (2011). Penelitian utamanya adalah isu disabilitas khususnya pendidikan inklusi dengan disertasi berjudul Suara Bersyukur dan Harapan yang Lebih Besar: Perspektif Orang Tua tentang Pendidikan Inklusi di Indonesia. Beberapa tulisan Pemerataan dan Akses Pendidikan Tinggi untuk Siswa Penyandang Disabilitas di Indonesia (2010) Diantara tulisan terbaru adalah Fikih Ramah Disabilitas (2014) dan Pemutusan Belenggu Kekerasan pada Perempuan dan Anak Disabilitas (2015). Sebagai dokter di bidang Pekerjaan Sosial (pekerjaan sosial) Ro’fah juga mengajar mata kuliah di bidang pekerjaan sosial dan terlibat dalam penelitian dan pengembangan kebijakan tentang berbagai masalah kesejahteraan dan kebijakan sosial termasuk Peraturan Daerah Perlindungan Disabilitas DIY (2012) , Perda Pengemis Gelandangan (2014) dan terakhir Perda Lansia. Artikel terakhir di bidang pekerjaan sosial adalah Kesejahteraan Sosial Adat (2011), Praktik Pekerjaan Sosial Islam: Pengalaman Aktivitas Muslim di Indonesia (2016)

Muhammad Agus Putranto

Bapak Agus, menyelesaikan pendidikan magister kesehatan masyarakat dari Universitas Gajahmada, DI Yogyakarta. Dia telah bekerja sebagai pegawai pemerintah selama lebih dari 25 tahun. Ia pernah bekerja di Dinas Kesehatan DI Yogyakarta di tingkat Kabupaten dan sekarang di Tingkat Provinsi. Dia bekerja sebagai konsultan untuk banyak Lembaga Swadaya Masyarakat Indonesia atau Internasional sebagai konsultan kesehatan masyarakat dan disabilitas. Selama di Bapeljamkesos DI Yogyakarta, Pak Agus banyak terlibat dalam penulisan Rancangan Peraturan Pemerintah tentang Disabilitas. Ia juga salah satu anggota tim utama Bapeljamkesos dan bekerja sama dengan UCPRUK untuk menyediakan layanan kursi roda bagi masyarakat DI Yogyakarta.